Batman Begins - Help Select

Rabu, 19 Oktober 2011

filsafat sejarah

Pengertian Filsafat Ilmu Untuk memahami arti dan makna filsafat ilmu, di bawah ini dikemukakan pengertian filsafat ilmu dari beberapa ahli yang terangkum dalam Filsafat Ilmu, yang disusun oleh Ismaun (2001) * Robert Ackerman “philosophy of science in one aspect as a critique of current scientific opinions by comparison to proven past views, but such aphilosophy of science is clearly not a discipline autonomous of actual scientific paractice”. (Filsafat ilmu dalam suatu segi adalah suatu tinjauan kritis tentang pendapat-pendapat ilmiah dewasa ini dengan perbandingan terhadap kriteria-kriteria yang dikembangkan dari pendapat-pendapat demikian itu, tetapi filsafat ilmu jelas bukan suatu kemandirian cabang ilmu dari praktek ilmiah secara aktual. * Lewis White Beck “Philosophy of science questions and evaluates the methods of scientific thinking and tries to determine the value and significance of scientific enterprise as a whole. (Filsafat ilmu membahas dan mengevaluasi metode-metode pemikiran ilmiah serta mencoba menemukan dan pentingnya upaya ilmiah sebagai suatu keseluruhan) * A. Cornelius Benjamin “That philosopic disipline which is the systematic study of the nature of science, especially of its methods, its concepts and presuppositions, and its place in the general scheme of intellectual discipines. (Cabang pengetahuan filsafati yang merupakan telaah sistematis mengenai ilmu, khususnya metode-metodenya, konsep-konsepnya dan praanggapan-praanggapan, serta letaknya dalam kerangka umum cabang-cabang pengetahuan intelektual.) * Michael V. Berry “The study of the inner logic if scientific theories, and the relations between experiment and theory, i.e. of scientific methods”. (Penelaahan tentang logika interen dari teori-teori ilmiah dan hubungan-hubungan antara percobaan dan teori, yakni tentang metode ilmiah.) * May Brodbeck “Philosophy of science is the ethically and philosophically neutral analysis, description, and clarifications of science.” (Analisis yang netral secara etis dan filsafati, pelukisan dan penjelasan mengenai landasan – landasan ilmu. * Peter Caws “Philosophy of science is a part of philosophy, which attempts to do for science what philosophy in general does for the whole of human experience. Philosophy does two sorts of thing: on the other hand, it constructs theories about man and the universe, and offers them as grounds for belief and action; on the other, it examines critically everything that may be offered as a ground for belief or action, including its own theories, with a view to the elimination of inconsistency and error. (Filsafat ilmu merupakan suatu bagian filsafat, yang mencoba berbuat bagi ilmu apa yang filsafat seumumnya melakukan pada seluruh pengalaman manusia. Filsafat melakukan dua macam hal : di satu pihak, ini membangun teori-teori tentang manusia dan alam semesta, dan menyajikannya sebagai landasan-landasan bagi keyakinan dan tindakan; di lain pihak, filsafat memeriksa secara kritis segala hal yang dapat disajikan sebagai suatu landasan bagi keyakinan atau tindakan, termasuk teori-teorinya sendiri, dengan harapan pada penghapusan ketakajegan dan kesalahan. * Stephen R. Toulmin “As a discipline, the philosophy of science attempts, first, to elucidate the elements involved in the process of scientific inquiry observational procedures, patens of argument, methods of representation and calculation, metaphysical presuppositions, and so on and then to veluate the grounds of their validity from the points of view of formal logic, practical methodology and metaphysics”. (Sebagai suatu cabang ilmu, filsafat ilmu mencoba pertama-tama menjelaskan unsur-unsur yang terlibat dalam proses penyelidikan ilmiah prosedur-prosedur pengamatan, pola-pola perbinacangan, metode-metode penggantian dan perhitungan, pra-anggapan-pra-anggapan metafisis, dan seterusnya dan selanjutnya menilai landasan-landasan bagi kesalahannya dari sudut-sudut tinjauan logika formal, metodologi praktis, dan metafisika). Berdasarkan pendapat di atas kita memperoleh gambaran bahwa filsafat ilmu merupakan telaah kefilsafatan yang ingin menjawab pertanyaan mengenai hakikat ilmu, yang ditinjau dari segi ontologis, epistemelogis maupun aksiologisnya. Dengan kata lain filsafat ilmu merupakan bagian dari epistemologi (filsafat pengetahuan) yang secara spesifik mengakaji hakikat ilmu, seperti : * Obyek apa yang ditelaah ilmu ? Bagaimana ujud yang hakiki dari obyek tersebut? Bagaimana hubungan antara obyek tadi dengan daya tangkap manusia yang membuahkan pengetahuan ? (Landasan ontologis) * Bagaimana proses yang memungkinkan ditimbanya pengetahuan yang berupa ilmu? Bagaimana prosedurnya? Hal-hal apa yang harus diperhatikan agar mendakan pengetahuan yang benar? Apakah kriterianya? Apa yang disebut kebenaran itu? Adakah kriterianya? Cara/teknik/sarana apa yang membantu kita dalam mendapatkan pengetahuan yang berupa ilmu? (Landasan epistemologis) * Untuk apa pengetahuan yang berupa ilmu itu dipergunakan? Bagaimana kaitan antara cara penggunaan tersebut dengan kaidah-kaidah moral? Bagaimana penentuan obyek yang ditelaah berdasarkan pilihan-pilihan moral ? Bagaimana kaitan antara teknik prosedural yang merupakan operasionalisasi metode ilmiah dengan norma-norma moral/profesional ? (Landasan aksiologis). (Jujun S. Suriasumantri, 1982) Definisi Filsafat 10 Definisi Filsafat 1. Filsafat adalah pandangan hidup seseorang atau sekelompok orang yang merupakan konsep dasar mcngenai kehidupan yang dicita-citakan. Filsafat juga diartikan sebagai suatu sikap seseorang yang sadar dan dewasa dalam memikirkan segala sesuatu secara mendalam dan ingin melihat dari segi yang luas dan menyeluruh dengan segala hubungan. 2. Plato (427sm – 347sm) seorang filsuf yunani yang termasyhur murid socrates dan guru aristoteles, mengatakan: filsafat adalah pengetahuan tentang segala yang ada (ilmu pengetahuan yang berminat mencapai kebenaran yang asli). 3. Aristoteles (384 sm – 322sm) mengatakan : filsafat adalah ilmua pengetahuan yang meliputi kebenaran, yang di dalamnya terkandung ilmu-ilmu metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik, dan estetika (filsafat menyelidiki sebab dan asas segala benda). 4. Marcus tullius cicero (106 sm – 43sm) politikus dan ahli pidato romawi, merumuskan: filsafat adalah pengetahuan tentang sesuatu yang mahaagung dan usaha-usaha untuk mencapainya. 5. Al-farabi (meninggal 950m), filsuf muslim terbesar sebelum ibnu sina, mengatakan : filsafat adalah ilmu pengetahuan tentang alam maujud dan bertujuan menyelidiki hakikat yang sebenarnya. 6. Immanuel kant (1724 -1804), yang sering disebut raksasa pikir barat, mengatakan : filsafat itu ilmu pokok dan pangkal segala pengetahuan yang mencakup di dalamnya empat persoalan, yaitu: ” apakah yang dapat kita ketahui? (dijawab oleh metafisika) ” apakah yang dapat kita kerjakan? (dijawab oleh etika) ” sampai di manakah pengharapan kita? (dijawab oleh antropologi) 7. Prof. Dr. Fuad hasan, guru besar psikologi ui, menyimpulkan: filsafat adalah suatu ikhtiar untuk berpikir radikal, artinya mulai dari radiksnya suatu gejala, dari akarnya suatu hal yang hendak dimasalahkan. Dan dengan jalan penjajakan yang radikal itu filsafat berusaha untuk sampai kepada kesimpulan-kesimpulan yang universal. 8. Johann Gotlich Fickte (1762-1814 ) : filsafat sebagai Wissenschaftslehre (ilmu dari ilmu-ilmu , yakni ilmu umum, yang jadi dasar segala ilmu. Ilmu membicarakan sesuatu bidang atau jenis kenyataan. Filsafat memperkatakan seluruh bidang dan seluruh jenis ilmu mencari kebenaran dari seluruh kenyataan. 9. Paul Nartorp (1854 – 1924 ) : filsafat sebagai Grunwissenschat (ilmu dasar hendak menentukan kesatuan pengetahuan manusia dengan menunjukan dasar akhir yang sama, yang memikul sekaliannya. 10. Harold H. Titus (1979 ): (1) Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepecayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya diterima secara tidak kritis. Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap yang dijunjung tinggi; (2) Filsafat adalah suatu usaha untuk memperoleh suatu pandangan keseluruhan; (3) Filsafat adalah analisis logis dari bahasa dan penjelasan tentang arti kata dan pengertian ( konsep ); Filsafat adalah kumpulan masalah yang mendapat perhatian manusia dan yang dicirikan jawabannya oleh para ahli filsafat. Georg Wilhelm Friedrich Hegel Pertama kali diterbitkan Thu Feb 13, 1997; substantif revisi Tue Jul 22, 2010 Seiring dengan JG Fichte dan Schelling von FWJ, Hegel (1770-1831) termasuk pada periode dari "idealisme Jerman" dalam dekade berikutnya Kant. Yang paling sistematis pasca-Kantian idealis, Hegel mencoba, seluruh tulisan-tulisannya diterbitkan serta dalam kuliah-kuliahnya, untuk menjelaskan ontologi yang komprehensif dan sistematis dari titik "logis" mulai. Ia mungkin paling terkenal untuk account teleologis tentang sejarah, account yang kemudian diambil alih oleh Marx dan "terbalik" menjadi sebuah teori materialis dari perkembangan sejarah yang mencapai puncaknya pada komunisme. Untuk sebagian besar dari abad kedua puluh, "logis" sisi pemikiran Hegel telah dilupakan, tetapi filsafat politik dan sosial terus menemukan minat dan dukungan. Namun, sejak tahun 1970, tingkat bunga yang lebih filosofis yang umum dalam pemikiran sistematis Hegel juga telah kembali. 1. Kehidupan, Kerja, dan Pengaruh 2. Filsafat Hegel 2.1 Latar Belakang: "Idealisme" seperti yang dipahami dalam tradisi Jerman 2.2 Pandangan metafisis tradisional dari filsafat Hegel 2,3 non-metafisis (atau "pasca-Kantian") pandangan Hegel 2.4 Pandangan metafisis direvisi Hegel 3. Hegel Pekerjaan 3.1 Fenomenologi Roh 3.2 Ilmu Logika 3.3 Filsafat Hak Bibliografi Kumpulan Karya Inggris Terjemahan Teks Kunci: Sekunder Sastra Sumber Internet Lainnya Related Entries 1. Kehidupan, Kerja, dan Pengaruh Lahir pada tahun 1770 di Stuttgart, Hegel menghabiskan tahun-tahun 1788-1793 sebagai mahasiswa teologi di Tübingen dekatnya, membentuk persahabatan dengan sesama siswa ada, besar masa depan yang romantis penyair Friedrich Holderlin (1770-1843) dan Friedrich von Schelling (1775-1854), yang, seperti Hegel, akan menjadi salah satu tokoh utama dari adegan filosofis Jerman pada paruh pertama abad kesembilan belas. Persahabatan ini jelas memiliki pengaruh besar pada perkembangan filsafat Hegel, dan untuk sementara kehidupan intelektual dari tiga erat terjalin. Setelah lulus Hegel bekerja sebagai tutor bagi keluarga di Bern dan kemudian di Frankfurt, di mana ia bertemu kembali dengan Holderlin. Sampai sekitar 1800, Hegel mengabdikan dirinya untuk mengembangkan gagasan tentang tema-tema keagamaan dan sosial, dan tampaknya memiliki masa depan yang dibayangkan untuk dirinya sendiri sebagai jenis modernisasi dan reformasi pendidik, dalam gambar tokoh-tokoh Pencerahan Jerman seperti Lessing dan Schiller. Sekitar pergantian abad, namun, di bawah pengaruh Holderlin dan Schelling, kepentingan berpaling lebih terhadap isu-isu yang timbul dari filsafat "kritis" yang diprakarsai oleh Immanuel Kant (1724-1804) dan dikembangkan oleh JG Fichte (1762-1814). Pada tahun 1790 Universitas Jena telah menjadi pusat perkembangan filsafat kritis karena adanya KL Reinhold (1757-1823) dan kemudian Fichte, dan pada akhir dekade Schelling, yang telah tertarik dengan kehadiran Fichte, telah memantapkan dirinya di sana. Pada tahun 1801 Hegel pindah ke Jena untuk bergabung Schelling, meskipun saat itu hari-hari kemuliaan Jena idealisme dan cabang romantis di mana secara efektif berakhir. Pada akhir 1801, Hegel menerbitkan karya pertamanya filosofis, Perbedaan antara Fichte dan Schelling Sistem Filsafat, dan sampai 1803 bekerja sama dengan Schelling, dengan siapa ia diedit Journal Kritis Filsafat. Dalam esainya "Perbedaan" Hegel berpendapat bahwa pendekatan Schelling berhasil di mana Fichte gagal dalam proyek sistematis, dan dengan demikian menyelesaikan idealisme transendental Kant, dan atas dasar jenis advokasi datang untuk menjadi mantap selama bertahun-tahun oleh reputasi sebagai "hanya" pengikut Schelling (yang lima tahun lebih muda). Dengan akhir 1806 Hegel telah menyelesaikan karya besarnya yang pertama, yang Fenomenologi Roh (diterbitkan 1807), yang menunjukkan perbedaan dari sebelumnya, pendekatan yang tampaknya lebih Schellingian,. Schelling, yang telah meninggalkan Jena pada tahun 1803, ditafsirkan kritik berduri dalam kata pengantar Fenomenologi sebagai ditujukan padanya, dan persahabatan mereka tiba-tiba berakhir. Pendudukan oleh pasukan Napoleon Jena sebagai Hegel menyelesaikan naskah menutup universitas dan Hegel meninggalkan kota. Sekarang tanpa janji universitas ia bekerja untuk waktu yang singkat, ternyata sangat berhasil, sebagai editor sebuah surat kabar di Bamberg, dan kemudian dari 1808-1815 sebagai kepala sekolah dan guru filsafat di "gimnasium" di Nuremberg. Selama waktunya di Nuremberg dia menikah dan memulai sebuah keluarga, dan menulis dan menerbitkan Science of Logic. Pada 1816 ia berhasil kembali ke karir universitas dengan yang diangkat ke kursi di filsafat di Universitas Heidelberg. Kemudian pada 1818, dia ditawarkan dan mengambil kursi filsafat di Universitas Berlin, posisi yang paling bergengsi di dunia filsafat Jerman. Sementara di Heidelberg ia menerbitkan Ensiklopedia Ilmu filosofis, sebuah kerja yang sistematis di mana sebuah versi singkat dari Science awal Logika (yang "Encyclopaedia Logika" atau "Logika Kecil") diikuti oleh penerapan prinsip-prinsip kepada Filsafat Alam dan Filsafat Roh. Pada tahun 1821 di Berlin Hegel menerbitkan karya besar dalam filsafat politik, Unsur dalam Philosophy of Right, berdasarkan kuliah yang diberikan di Heidelberg tapi akhirnya didasarkan pada bagian Filsafat Ensiklopedia Roh berurusan dengan Selama sepuluh tahun berikutnya "roh obyektif." sampai kematiannya pada tahun 1831 Hegel menikmati selebriti di Berlin, dan diterbitkan versi berikutnya dari Ensiklopedia. Setelah versi kematiannya karena kuliah di filsafat sejarah, filsafat agama, estetika, dan sejarah filsafat diterbitkan. Setelah kematian Hegel, Schelling, yang reputasinya sudah sejak lama dikalahkan oleh Hegel, diundang untuk mengambil kursi di Berlin, konon karena pemerintah hari itu ingin melawan pengaruh bahwa Hegel filsafat telah diberikan pada generasi siswa. Sejak periode awal kolaborasi dengan Hegel, Schelling menjadi lebih religius dalam philosophising dan mengkritik "rasionalisme" dari filsafat Hegel. Selama masa jabatan Schelling di Berlin, bentuk penting dari reaksi kemudian penting untuk filsafat Hegel dikembangkan. Hegel sendiri telah menjadi pendukung politik progresif tetapi non-revolusioner, tetapi pengikutnya dibagi menjadi "kiri" dan "sayap kanan" faksi; dari luar lingkaran pertama, Karl Marx untuk mengembangkan sendiri "ilmiah" pendekatan masyarakat dan sejarah yang disesuaikan ide Hegel banyak ke dalam pandangan materialistik Marx. (Kemudian, khususnya dalam reaksi terhadap versi Soviet ortodoks Marxisme, banyak "Marxis Barat" kembali dimasukkan unsur Hegel jauh kembali ke bentuk mereka filsafat Marxis.) Banyak kritik sendiri Schelling rasionalisme Hegel menemukan cara mereka ke berikutnya "eksistensialis" pikir , terutama melalui tulisan-tulisan Kierkegaard, yang menghadiri kuliah Schelling. Selanjutnya, Schelling interpretasi yang ditawarkan Hegel selama tahun-tahun itu sendiri membantu membentuk pemahaman generasi berikutnya 'Hegel, memberikan kontribusi untuk pemahaman ortodoks atau tradisional Hegel sebagai pemikir "metafisik" dalam pra-Kantian akal "dogmatis". Dalam filsafat akademis, idealisme Hegelian mengalami kebangkitan di kedua Inggris dan Amerika Serikat dalam dekade terakhir abad kesembilan belas. Di Inggris, di mana filsuf seperti T. H Green dan FH Bradley telah mengembangkan ide-ide metafisik yang mereka berhubungan kembali ke pemikiran Hegel, Hegel datang untuk menjadi salah satu target utama serangan oleh para pendiri gerakan muncul "analitik", Bertrand Russell dan GE Moore. Untuk Russell, inovasi revolusioner dalam logika dimulai pada dekade terakhir abad kesembilan belas telah menghancurkan metafisika Hegel dengan menjungkirbalikkan logika Aristotelian yang, sehingga Russell mengklaim, itu didasarkan, dan sejalan dengan pemecatan ini, Hegel datang untuk dilihat dalam gerakan analitik sebagai tokoh sejarah yang menarik sedikit filosofis asli. Untuk tingkat tertentu, hal-hal analog bisa dikatakan penerimaan Hegel dari dalam tradisi abad kedua puluh fenomenologis yang dikembangkan di benua Eropa, tetapi meskipun terpinggirkan dalam bidang inti seperti filsafat akademis utama, Hegel tetap terus menjadi sosok yang menarik dalam gerakan filosofis lain seperti eksistensialisme dan Marxisme. Di Perancis, versi Hegelianisme datang untuk mempengaruhi generasi pemikir, termasuk Jean-Paul Sartre dan psikoanalis, Jacques Lacan, terutama melalui kuliah Alexandre Kojeve. Namun, generasi selanjutnya dari filsuf Prancis datang ke menonjol di tahun 1960-an cenderung untuk bereaksi terhadap Hegel dengan cara yang analog dengan mereka di mana filsuf analitik awal bereaksi terhadap Hegel yang telah mempengaruhi para pendahulu mereka. Di Jerman, setelah terjerumus pada paruh kedua abad kesembilan belas, minat Hegel kembali pada pergantian abad kedua puluh dengan karya sejarah Wilhelm Dilthey, dan elemen Hegelian penting dimasukkan dalam pendekatan pemikir Sekolah Frankfurt, seperti seperti Theodor Adorno, dan kemudian, Jürgen Habermas, serta dalam Heidegger-dipengaruhi pendekatan "hermeneutika" dari H.-G. Gadamer. Di Hungaria, mirip Hegelian tema tersebut dikembangkan oleh Georg Lukacs dan pemikir kemudian Dalam tahun 1960-an filsuf Jerman Klaus Hartmann mengembangkan apa yang disebut "non-metafisik" interpretasi Hegel "Sekolah di Budapest." Yang bersama-sama dengan karya Dieter Henrich dan lain-lain, memainkan peran penting dalam kebangkitan kembali minat dalam filsafat Hegel dalam akademik pada paruh kedua abad ini. Dalam berbahasa Inggris filsafat, kuartal terakhir abad kedua puluh melihat sesuatu dari kebangkitan minat yang serius dalam filsafat Hegel dengan karya-karya penting muncul seperti yang dengan HS Harris, Charles Taylor, Robert Pippin dan Terry Pinkard di Amerika Utara, dan Stephen Houlgate dan Robert Stern di Inggris. Dengan berakhirnya abad kedua puluh, bahkan di dalam inti Logico-metafisis bidang filsafat analitik, sejumlah individu seperti Robert dan John McDowell Brandom mulai mengambil serius Hegel sebagai seorang filsuf modern yang signifikan, meskipun secara umum dalam lingkaran analitik penilaian ulang yang menguntungkan Hegel masih jauh untuk pergi. 2. Filsafat Hegel Account sendiri bernas Hegel sifat filsafat diberikan dalam "Pengantar" untuk Elemen tentang Filsafat Hak menangkap ketegangan karakteristik dalam pendekatan filosofis dan, khususnya, dalam pendekatan kepada sifat dan batas-batas kognisi manusia. "Filsafat," katanya di sana, "waktu sendiri diangkat ke tingkat pemikiran." Di satu sisi kita dapat melihat dengan jelas dalam kalimat "waktu sendiri" saran dari conditionedness sejarah atau budaya dan keragaman yang berlaku bahkan untuk bentuk tertinggi dari kognisi manusia, filsafat itu sendiri. Isi pengetahuan filsafat, kita curiga, akan datang dari isi historis perubahan konteks budayanya. Di sisi lain, ada sedikit isinya seperti yang "dibangkitkan" ke beberapa tingkat yang lebih tinggi, mungkin lebih tinggi dari tingkat lain dari fungsi kognitif seperti yang berbasis di pengalaman persepsi sehari-hari, misalnya, atau mereka karakteristik budaya daerah lain seperti seni dan agama. Ini tingkat yang lebih tinggi mengambil bentuk konseptual diartikulasikan "berpikir," jenis kognisi umumnya diambil sebagai mampu memiliki "abadi" isi (berpikir Plato dan Frege, misalnya). Kombinasi antitesis dalam kognisi manusia dari temporal-AC dan kekal, suatu kombinasi yang mencerminkan konsepsi yang lebih luas dari manusia sebagai apa yang Hegel menggambarkan tempat lain sebagai "terbatas-tak terbatas," telah menyebabkan Hegel yang dianggap dengan cara yang berbeda oleh berbagai jenis pembaca filosofis. Sebagai contoh, pragmatis secara historis yang berpikiran seperti Richard Rorty, tidak percaya dari semua klaim atau aspirasi untuk tampilan "God's-mata," bisa memuji Hegel sebagai seorang filsuf yang telah memperkenalkan dimensi historis reflektif ke dalam filsafat (dan meletakkannya di khas " romantis "jalan yang mendominasi dalam filsafat kontinental modern) tetapi yang sayangnya masih tetap macet di sisa-sisa ide Platonistic dalam mencari kebenaran ahistoris (Rorty, 1982). Mereka mengadopsi pendekatan seperti Hegel cenderung ada dalam pikiran penulis (relatif) muda dari Fenomenologi Roh dan cenderung mengabaikan sebagai "metafisika" kemudian dan lebih bekerja sistematis seperti Ilmu Logika. Sebaliknya, gerakan Hegelian Inggris di akhir abad kesembilan belas, misalnya, cenderung mengabaikan Fenomenologi dan dimensi historis lebih dari pikirannya, dan ditemukan dalam suatu metafisika yang sistematis Hegel Logika yang memberikan ontologi filsafat sistematis dan definitif. Ini tradisional yang terakhir "metafisik" pandangan Hegel didominasi penerimaan Hegel untuk sebagian besar abad kedua puluh, tetapi dari tahun 1980-an datang untuk ditantang oleh para sarjana yang menawarkan alternatif "non-metafisik" "pasca-Kantian" pandangan Hegel. Pada gilirannya, membaca posting-Kantian telah ditantang oleh pandangan metafisik direvisi, di mana banding sering dilakukan untuk realis Aristotelian fitur konseptual pemikiran Hegel. Sebelum survei pandangan ini bersaing, bagaimanapun, sesuatu harus dikatakan tentang istilah membingungkan "idealisme," dan tentang berbagai idealisme yang merupakan karakteristik dari Hegel dan kaum idealis Jerman lainnya. 2.1 Latar Belakang: "Idealisme" seperti yang dipahami dalam tradisi Jerman "Idealisme" adalah istilah yang telah digunakan secara sporadis oleh Leibniz dan pengikutnya untuk merujuk ke jenis filsafat yang menentang materialisme. Jadi, misalnya, Leibniz telah dikontraskan Plato sebagai seorang idealis dengan Epicurus sebagai seorang materialis. Oposisi terhadap materialisme di sini, bersama-sama dengan fakta bahwa di dunia berbahasa Inggris filsuf Irlandia dan pendeta George Berkeley (1685-1753) sering diambil sebagai idealis prototipikal, telah menimbulkan asumsi bahwa idealisme adalah selalu sebuah "immaterialist "doktrin. Asumsi ini, bagaimanapun, adalah keliru. Idealisme dari Jerman tidak berkomitmen untuk jenis doktrin yang ditemukan di Berkeley yang menurut pikiran material, baik yang tak terbatas (Tuhan) dan terbatas (dari manusia), adalah entitas akhirnya nyata, dengan jelas hal-hal material yang akan dipahami sebagai direduksi kepada negara-negara seperti pikiran-yaitu, untuk "ide" dalam arti dimaksud dengan empirisis Inggris. Sebagai penggunaan Leibniz Plato untuk contoh idealisme menunjukkan, idealis dalam tradisi Jerman cenderung berpegang pada realitas atau objektivitas "ide" dalam arti Platonis, dan bagi Plato, tampaknya, ide-ide seperti itu tidak dipahami sebagai "dalam" setiap keberatan-bahkan pikiran Plato "tuhan". Jenis gambar yang ditemukan di Berkeley hanya bisa ditemukan di akhir tertentu Platonis antik dan, terutama, Platonis Kristen awal seperti St Agustinus, Uskup Hippo. Tapi terutama untuk pasca-Kantian idealis seperti Hegel, filsafat Plato dipahami melalui lensa varietas Aristoteles lebih dari neo-Platonisme, yang membayangkan "pikiran" dari "pikiran ilahi" sebagai imanen dalam materi, dan bukan sebagai terkandung dalam beberapa murni material atau pikiran rohani. Dengan demikian memiliki fitur yang lebih dekat dengan gambaran yang lebih panteistik ilahi berpikir ditemukan di Spinoza, misalnya, untuk siapa materi dan pikiran adalah atribut dari satu substansi. Bahkan untuk Leibniz, yang kemudian monadological metafisika mungkin lebih dekat dengan filosofi immaterialist Berkeley, oposisi terhadap materialisme tidak selalu berarti imaterialisme. Leibniz telah menolak dalil Descartes 'dari substansi spiritual dan material yang berbeda, memperlakukan badan jasmaniah sebagai kombinasi yang tidak terpisahkan dari bentuk dan materi setelah cara Aristoteles. The "materialis" yang ia menentang (corpuscularists mekanistik waktunya) dikandung materi "berbentuk" sebagai jenis substansi diri subsisten, dan tampaknya telah bahwa konsepsi yang ia menentang, setidaknya dalam beberapa periode karyanya, bukan realitas materi per se. Kombinasi Leibniz dari gagasan Platonis dan Aristotelian memainkan peran dalam pemikiran pasca-Kantian idealis kemudian, memberi oposisi mereka terhadap "materialisme" karakter yang khas, sementara pasca-Kantian bergerak semakin jauh dari lebih "subjektivitas" fitur pemikiran Leibniz (Beiser 2002). 2.2 Pandangan metafisis tradisional dari filsafat Hegel Mengingat pemahaman Hegel yang didominasi pada saat kelahiran filsafat analitik, bersama-sama dengan fakta bahwa para filsuf analitik awal memberontak justru melawan "Hegelianisme" begitu dipahami, "Hegel" yang dihadapi dalam diskusi dalam filsafat analitik sering bahwa dari akhir abad kesembilan belas interpretasi. Dalam gambar ini, Hegel dipandang sebagai yang menawarkan pemandangan metaphysico-agama Allah qua "Roh Absolut," sebagai realitas pada akhirnya bahwa kita dapat datang untuk tahu melalui proses berpikir yang murni saja. Singkatnya, filsafat Hegel diperlakukan sebagai mencontohkan jenis "dogmatis" metafisika pra-kritis atau melawan yang oleh Kant telah direaksikan dalam Critique of Pure Reason, dan sebagai kembali ke konsep yang lebih religius didorong filsafat yang oleh Kant telah ditentang . Ada banyak yang dapat ditemukan dalam tulisan-tulisan Hegel yang tampaknya mendukung pandangan ini. Dalam ceramahnya selama periode Berlin Nya satu-satunya datang di klaim seperti yang filsafat "tidak memiliki objek lain selain Allah dan begitu juga pada dasarnya teologi rasional". Memang, Hegel sering tampak untuk memanggil citra konsisten dengan jenis neo-Platonis konsepsi alam semesta yang telah umum dalam mistisisme Kristen, terutama di negara Jerman, pada periode modern awal. Keunikan bentuk idealisme Hegel, di account ini, terletak pada gagasan bahwa pikiran Allah menjadi nyata hanya melalui particularization dalam pikiran "nya" makhluk materi terbatas. Jadi, dalam kesadaran kita tentang Allah, entah bagaimana kita melayani untuk menyadari sendiri kesadaran diri, dan, dengan demikian, kesempurnaan sendiri. Dalam bahasa Inggris-bahasa interpretasi, seperti gambar secara efektif ditemukan dalam karya berpengaruh dari Charles Taylor (1975), misalnya. Hegel sarjana Jerman, Rolf-Peter Conti (1990, 2006), skeptis terhadap upaya untuk de-metaphysicalize Hegel, juga menekankan pada gagasan tentang subjek yang mencerminkan diri tak terbatas sebagai inti dari filsafat Hegel. Dengan akar gelap mistik, dan isinya terang-terangan agama, tidak mengherankan bahwa filsafat Hegel sehingga dipahami dianggap sebagai sangat jauh ke sekuler dan "ilmiah" konsepsi filsafat yang telah dominan dalam abad kedua puluh. Sebuah konsekuensi penting dari metafisika Hegel, sehingga dipahami, sejarah keprihatinan dan gagasan pembangunan atau kemajuan sejarah, dan sebagai penganjur gagasan tentang kursus-teleologis logis mengharuskan sejarah bahwa Hegel adalah yang paling sering diejek. Untuk kritikus seperti Karl Popper (1945), Hegel tidak hanya mendukung konsepsi politik yang merusak negara dan hubungan warganya untuk itu, konsepsi prefiguring totalitarianisme abad kedua puluh, tapi ia juga mencoba untuk mendukung advokasi tersebut dengan meragukan theo-Logico-metafisis spekulasi. Dengan idenya dari perkembangan "roh" dalam sejarah, Hegel dipandang sebagai literalising cara berbicara tentang budaya yang berbeda dalam hal mereka "roh," membangun urutan perkembangan zaman khas abad kesembilan belas gagasan kemajuan sejarah linear , dan kemudian menyelubungi kisah kemajuan manusia dalam hal satu tentang mengembangkan kesadaran diri kosmos-Tuhan itu sendiri. Sebagai garis bawah seperti account bersangkutan evolusi keadaan pikiran (Tuhan), seperti account jelas seorang idealis satu, tetapi tidak dalam arti, katakanlah, Berkeley. Warisan panteistik diwariskan oleh Hegel berarti bahwa ia tidak punya masalah dalam mempertimbangkan dunia luar yang obyektif yang melampaui segala pikiran subjektif tertentu. Tapi ini dunia obyektif itu sendiri harus dipahami sebagai konsep informasi: itu diobjekkan roh. Jadi berbeda dengan Berkeleian "idealisme subyektif" itu menjadi umum untuk berbicara Hegel sebagai menggabungkan "idealisme objektif" dari pandangan, terutama umum di antara sejarawan Jerman, di mana kehidupan sosial dan pemikiran yang dipahami dalam hal "spiritual" atau struktur konseptual yang memberitahu mereka. Tetapi berbeda dengan kedua bentuk idealisme, Hegel, menurut pembacaan ini, mendalilkan suatu bentuk idealisme mutlak termasuk kehidupan subyektif dan praktek-praktek budaya obyektif yang hidup subjektif tergantung dalam dinamika pengembangan kesadaran diri dan self -aktualisasi Tuhan, "Roh Mutlak." Meskipun tema ini tampaknya teologis yang dominan, Hegel masih dilihat oleh banyak orang sebagai prekursor penting dari untaian yang lebih khas sekuler lain dari pemikiran modern seperti eksistensialisme dan materialisme Marxis. Eksistensialis dianggap sebagai mengambil ide dari keterbatasan dan ketergantungan sejarah dan budaya subyek individu dari Hegel, dan meninggalkan semua pretensi untuk "mutlak," sementara Marxis dianggap sebagai mengambil dinamika sejarah gambar Hegel, tetapi menafsirkan ulang ini dalam kategori materialis daripada idealis. Seperti Hegel untuk memahami dirinya sendiri, secara tradisional "metafisik" melihat pendekatan interpretatif tetap dominan sarjana Hegel sepanjang abad kedua puluh, dan aspek yang berbeda itu dapat dilihat tercermin dalam pendekatan kontemporer Frederick Beiser (2005) dan Rolf-Peter Conti ( 2006), misalnya. Pada kuartal terakhir abad ini, bagaimanapun, datang untuk menjadi penuh semangat dipertanyakan, dengan berbagai penafsir mengajukan rekening yang sangat berbeda dari sifat dasar proyek filsafat Hegel. Sementara sejumlah interpretasi Hegel telah muncul selama periode ini dalam upaya untuk membebaskan dia dari masuk akal metaphysico-teologis pandangan, satu kecenderungan terkemuka telah menekankan kelangsungan ide-idenya dengan "filsafat kritis" Immanuel Kant. 2,3 non-metafisis (atau "pasca-Kantian") pandangan Hegel Sedikitnya kontroversial, sering mengklaim bahwa baik bekerja tertentu, seperti Fenomenologi Roh, atau daerah tertentu dari filsafat Hegel, terutama filsafat etika dan politik, dapat dipahami sebagai berdiri secara independen dari jenis sistem metafisik tidak dapat diterima sketsa di atas. Oleh karena itu umumnya menegaskan bahwa implisit dalam "buruk" metafisik Hegel adalah seorang filsuf anti-metafisis berjuang untuk keluar-satu berpotensi mampu mengalahkan Kant kritis di permainan sendiri. Lebih kontroversial, satu sekarang menemukan berpendapat bahwa gambar tradisional hanyalah salah pada tingkat yang lebih umum "metafisik", dan bahwa Hegel, pada kenyataannya, sama sekali tidak berkomitmen untuk "monisme roh", aneh teleologis yang telah secara tradisional dikaitkan dengan dia. Yang menonjol di antara interpretasi tersebut adalah apa yang disebut "non-metafisik" atau "pasca-Kantian" interpretasi yang dikemukakan oleh Hegel sarjana Amerika Utara Robert Pippin (1989, 1997, 2008) dan Terry Pinkard (1994, 2000). Dari perspektif yang lebih teknis analisis, pandangan yang serupa telah dikemukakan oleh Robert Brandom (2002, 2009). Jadi sementara pandangan tradisional melihat Hegel sebagai mencontohkan jenis yang sangat spekulasi metafisik bahwa Kant berhasil dikritik, pandangan pasca-Kant menganggap dirinya baik sebagai menerima dan memperluas kritik Kant, pada akhirnya berbalik melawan sisa "dogmatis metafisik" aspek dari filsafat Kant sendiri . Pada Hegel, non-tradisionalis berpendapat, orang dapat melihat ambisi untuk menyatukan dimensi universalis program transendental Kant dengan konsepsi budaya kontekstualis lebih Nya historis dan relativistik-berpikiran sezaman, sehingga konsepsi yang kontroversial tentang "roh," sebagai dikembangkan dalam Fenomenologi tentang Roh. Dengan gagasan ini, diklaim, Hegel pada dasarnya berusaha untuk menjawab pertanyaan Kantian dari kondisi manusia rasional "pikiran," bukannya bersangkutan dengan memberikan keterangan dari kesadaran mengembangkan diri Allah. Tetapi sementara Kant telah membatasi kondisi seperti itu untuk "formal" struktur abstrak dikandung dari pikiran, Hegel diperpanjang mereka untuk memasukkan aspek bentuk ditentukan historis dan sosial dari eksistensi manusia terwujud. 2.4 Pandangan metafisis direvisi Hegel Tidak mengherankan, penafsiran non-metafisik dari Hegel telah ditolak oleh pembela pendekatan yang lebih tradisional, yang telah menentang masuk akal dari mencoba untuk merehabilitasi filsafat Hegel dengan divestasi itu dari setiap klaim metafisik konon tidak dapat diterima (lihat, misalnya, Beiser 2005 dan Horstmann 2006). Pendukung pandangan non-metafisis, itu umumnya mengatakan, bersalah atas memproyeksikan pandangan ke Hegel mereka ingin untuk menemukan ada daripada apa yang sebenarnya dapat ditemukan. Namun, pandangan non-metafisis juga telah ditantang oleh versi yang agak berbeda dari membaca metafisis dengan penerjemah yang, sementara menegaskan peran direduksi dimainkan oleh metafisika dalam filsafat Hegel, tidak hanya menegaskan kembali orang-orang tertentu "mewah" pandangan tradisional dianggap berasal dari dia . Selain itu, mereka yang maju seperti "revisi" metafisika Hegel (kadang-kadang disebut sebagai "realis konseptual" atau "neo-Aristotelian" interpretasi) tidak menganggap pandangan metafisis Hegel hanya untuk memecat dia sebagai memiliki relevansi untuk filsafat kontemporer. Sebaliknya, di sini orang cenderung untuk menemukan penerjemah menarik bagi metafisika analitik kontemporer sebagai mencontohkan sebuah proyek yang sah penyelidikan filosofis menjadi dasar "fitur" atau "struktur" dari dunia itu sendiri. Dan bagi Hegel, bagi Aristoteles, fitur seperti atau struktur mencakup dimensi konseptual, maka sebutan "neo-Aristotelian" dan "realisme konseptual". Di antara penafsir memajukan sesuatu seperti pandangan "direvisi" metafisik mungkin dihitung Robert Stern (2002, 2009), Kenneth Westphal (2003) dan James Kreines (2006, 2008). Pada sejumlah titik, para pendukung penafsiran realis konseptual direvisi metafisik akan setuju dengan para pendukung pasca-Kantian pendekatan "non-metafisik". Pertama, mereka cenderung setuju dalam menolak banyak "boros" metafisika tradisional dianggap berasal dari Hegel. Umumnya mereka tidak menemukan dalam Hegel jenis monisme semangat klasik teleologis pusat, mengatakan, interpretasi Taylor. Selanjutnya, mereka menekankan pentingnya bagi Hegel kritik Kant metafisika. Keduanya berpikir bahwa Hegel mengambil kritik Kant serius, tetapi pada gilirannya sasaran itu sendiri untuk memberitahu meta-kritik, menunjukkan bahwa Kant sendiri tidak bebas dari macam asumsi metafisis ungrounded ia mengkritik orang lain. Namun, sementara pasca-Kantian menafsirkan kritik Hegel Kant sebagai menunjukkan bahwa Hegel dengan demikian sadar atau "selesai" niat kritis Kant, menciptakan bentuk berfilsafat dibersihkan dari metafisika, para pendukung interpretasi metafisik direvisi biasanya melihat kritiknya Kant sebagai melibatkan penolakan terhadap sikap anti-metafisis Kant, dan sebagai membangun kembali program metafisik awalnya berasal dari Aristoteles secara baru. Sementara itu untuk bagian yang paling jelas apa set kedua pasca-Kantian dan realis konseptual terhadap pandangan tradisional, masih belum jelas yang memisahkan mereka adalah masalah substantif dan yang akhirnya verbal. Setelah semua, Kant sendiri tidak kritis "metafisika" per se. Klaimnya adalah bahwa ada ("dogmatis") metafisika dalam keadaan analog dengan yang di mana, katakanlah, fisika telah sebelum revolusi ilmiah abad XVI dan XVII. Daripada ingin menghilangkan metafisika, setelah gaya, mengatakan, Hume atau positivis logis modern, ia ingin menempatkan metafisika secara aman "ilmiah" analog dengan apa yang Galileo dan Newton, misalnya, telah mencapai untuk fisika. Jadi ide dari sebuah "metafisika Hegelian" sama sekali tidak tedeng aling-aling tidak sesuai dengan proyek yang "selesai" pasca-Kantian program kritis Kant. Perbedaan yang relevan antara metafisik direvisi dan non-metafisis pandangan akan perlu dibentuk sehubungan dengan isu-isu tertentu seperti, misalnya, sifat diterima klaim "Kantian" metafisik. 3. Hegel Pekerjaan 3.1 Fenomenologi Roh Istilah "fenomenologi" telah diciptakan oleh ilmuwan Jerman dan matematika (dan Kant koresponden) JH Lambert (1728-1777), dan dalam surat kepada Lambert, dikirim untuk menemani salinan "Disertasi Pelantikan"-nya (1770), Kant telah mengusulkan "fenomenologi umum" sebagai "yg berhubung dgn kuliah pengantar" yang diperlukan diisyaratkan dengan ilmu metafisika. Seperti fenomenologi yang dimaksudkan untuk menentukan "validitas dan keterbatasan" dari apa yang disebut "prinsip-prinsip sensibilitas," prinsip-prinsip dia (dia berpikir) yang ditunjukkan dalam pekerjaan yang menyertainya menjadi penting berbeda dengan pemikiran konseptual. Istilah jelas cocok Kant seperti yang ia membedakan "fenomena" yang dikenal melalui fakultas kepekaan dari "nomena" dikenal murni konseptual. Ini membayangkan "fenomenologi" tampaknya bertepatan kasar dengan apa yang dia akhirnya berjudul "kritik nalar murni," meskipun mengira Kant telah melalui perubahan-perubahan penting pada saat bahwa ia datang untuk menerbitkan karya nama itu (1781, edisi kedua 1787). Mungkin karena ini dia tidak pernah lagi digunakan "fenomenologi" istilah untuk tujuan ini cukup. Ada beberapa jelas kontinuitas antara gagasan Kantian dan proyek Hegel. Dalam arti fenomenologi Hegel adalah sebuah studi tentang "fenomena" (meskipun hal ini tidak sebuah dunia ia akan kontras dengan yang "nomena") dan Fenomenologi Hegel Roh adalah juga dianggap sebagai jenis "yg berhubung dgn kuliah pengantar" filosofi daripada latihan di dalamnya-suatu induksi atau pendidikan pembaca ke "sudut pandang" pemikiran murni konseptual filsafat itu sendiri. Dengan demikian, struktur telah dibandingkan dengan sebuah "Bildungsroman" (novel pendidikan), memiliki protagonis-yang dipahami secara abstrak pembawa serangkaian berkembang "bentuk kesadaran" atau penghuni dari serangkaian berturut-yang fenomenal dunia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar